Arsip nJowo

08/31/2008

Awal Puasa 1 September 2008

Filed under: Uncategorized — d'Gareng @ 1:50 pm
31/08/2008 20:17

Awal Puasa 1 September 2008
Liputan6

Liputan6.com, Jakarta:
Pemerintah akhirnya menetapkan awal Ramadan 1429 Hijriyah jatuh pada
Senin, 1 September 2008. Hal ini berdasarkan sidang isbat yang dipimpin
langsung Menteri Agama Maftuh Basyuni di gedung Departemen Agama,
Jakarta Pusat, Ahad (31/8). Ketetapan itu dituangkan dalam surat
keputusan Menag nomor 118 tahun 2008 yang ditandatangani 31 Agustus
2008.

Sidang isbat dihadiri Menteri Komunikasi dan Informatika M Nuh,
Ketua Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia Prof DR KH Anwar Ibrahim,
Wakil Ketua Komisi VIII Said Abdullah, pimpinan ormas-ormas Islam,
perwakilan negara sahabat, dan anggota Badan Hisab dan Rukyat Depag [baca: Awal Ramadan Ditentukan Malam Ini].

Ketua Badan Hisab dan Rukyat, Muchtar Iljas yang menyampaikan hasil
pemantauan di seluruh Indonesia, menyebutkan bahwa perhitungan data
hisab yang dihimpun oleh Direktorat Jendral Bimas Islam dari 27 titik
pemantauan di seluruh Indonesia menyatakan bahwa ijtima akhir Syaban
1429 H/2008 M jatuh pada Ahad, 31 agustus 2008, pukul 02.59 WIB.

“Saat matahari terbenam pada tanggal tersebut di seluruh Indonesia,
posisi hilal berada di atas ufuk pada ketinggian 4 derajat sampai 5
derajat,” kata Muchtar yang juga Direktur Urusan Agama Islam Depag.
Dari hasil rukyatul hilal itu, lanjut Muchtar, ada empat lokasi yang
menyatakan melihat hilal (bulan baru), yaitu di Gresik, Jawa Timur,
Pantai Depok, Bantul, Yogyakarta, Gunung Sugih, Lampung Barat, dan
Jakarta Barat. “Berdasarkan laporan itu maka dapat disepakati bahwa 1
Ramadan jatuh pada Senin, 1 September 2008,” kata Menag.(IAN/ANTARA)

Wayang

Filed under: Uncategorized — d'Gareng @ 4:03 am

W A Y A N G

Pindahnya Keraton Kasunanan dari Kartasura ke Desa Solo (sekarang Surakarta) membawa perkembangan juga dalam seni pewayangan. Seni pewayangan yang merupakan seni pakeliran dengan tokoh utamanya Ki Dalang adalah suatu bentuk seni gabungan antara unsur seni tatah sungging (seni rupa) dengan menampilkan tokoh wayangnya yang diiringi dengan gending/irama gamelan, diwarnai dialog (antawacana), menyajikan lakon dan pitutur/petunjuk hidup manusia dalam falsafah.

Seni pewayangan dapat digelar dalam bentuk Wayang Kulit Purwa, dilatar-belakangi layar/kelir dengan pokok cerita yang sumbernya dari Mahabharata dan Ramayana, berasal dari India. Namun ada juga pagelaran wayang kulit purwa dengan lakon cerita yang di petik dari ajaran Budha, seperti cerita yang berkaitan dengan upacara ruwatan (pensucian diri manusia). Pagelaran wayang kulit purwa biasanya memakan waktu semalam suntuk.

Semasa Sri Susuhunan X di Solo didirikan tempat pementasan Wayang Orang, yaitu di Sriwedari yang merupakan bentuk pewayangan panggung dengan pemainnya terdiri dari orang-orang yang memerankan tokoh-tokoh wayang. Baik cerita maupun dialognya dilakukan oleh masing-masing pemain itu sendiri. Pagelaran ini diselenggarakan rutin setiap malam. Bentuk variasi wayang lainnya yaitu wayang Golek yang wayangnya terdiri dari boneka kayu.

Seniman cina yang berada di Solo juga kadang menggelar wayang golek cina yang disebut Wayang Potehi. Dengan cerita dari negeri Cina serta iringan musiknya khas cina.

Ada juga Wayang Beber yang dalam bentuknya merupakan lembaran kain yang dilukis dan diceritakan oleh sang Dalang, yang ceritanya berkisar mengenai Keraton Kediri, Ngurawan, Singasari (lakon Panji).

Wayang Klitik adalah jenis pewayangan yang media tokohnya terbuat dari kayu, ceritanya diambil dari babat Majapahit akhir (cerita Dhamarwulan).

Dulu terkadang “wong Solo” memanfaatkan waktu senggangnya membuat wayang dari rumput, disebut Wayang Rumput

Orang jawa mempunyai jenis kesenian tradisional yang bisa hidup dan berkembang hingga kini dan mampu menyentuh hati sanubari dan menggetarkan jiwa, yaitu seni pewayangan. Selain sebagai alat komunikasi yang ampuh serta sarana memahami kehidupan, wayang bagi orang jawa merupakan sibolisme pandangan-pandangan hidup orang jawa mengenai hal-hal kehidupan.

Dalam wayang seolah-olah orang jawa tidak hanya berhadapan dengan teori-teori umum tentang manusia, melainkan model-model hidup dan kelakuan manusia digambarkan secara konkrit. Pada hakekatnya seni pewayangan mengandung konsepsi yang dapat dipakai sebagai pedoman sikap dan perbuatan dari kelompok sosial tetentu.

Konsepsi-konsepsi tersebut tersusun menjadi nilai nilai budaya yang tersirat dan tergambar dalam alur cerita-ceritanya, baik dalam sikap pandangan terhadap hakekat hidup, asal dan tujuan hidup, hubungan manusia dengan Tuhan, hubungan manusia dengan lingkungannya serta hubungan manusia jawa dengan manusia lain.

Pertunjukkan wayang terutama wayang kulit sering dikaitkan dengan upacara adat: perkawinan, selamatan kelahiran bayi, pindahan rumah, sunatan, dll, dan biasanya disajikan dalam cerita-cerita yang memaknai hajatan dimaksud, misalnya dalam hajatan perkawinan cerita yang diambil “Parto Krama” (perkawinan Arjuna), hajatan kelahiran ditampilkan cerita Abimanyu lahir, pembersihan desa mengambil cerita “Murwa Kala/Ruwatan”

KHUSUS WAYANG PURWA

Wayang purwa adalah bagian dari beberapa macam yang ada, diantaranya wayang gedog, wayang madya, wayang klitik purwa, wayang wahyu, wayang wahono dan sebagainya.

Wayang purwa sudah ada beberapa ratus tahun yang lalu dimana wayang timbul pertama fungsinya sebagai upacara menyembah roh nenek moyang. Jadi merupakan upacara khusus yang dilakukan nenek moyang untuk mengenang arwah para leluhur. Bentuk wayang masih sangat sederhana yang dipentingkan bukan bentuk wayang tetapi bayangan dari wayangan tersebut.

Perkembangan jaman dan budaya manusia selalu berkembang wayang ikut pula dipengaruhi bentuk

wayangpun berubah, misalnya, bentuk mata wayang seperti bentuk mata manusia, tangan berkabung menjadi satu dengan badannya. Hal ini dipandang kurang enak maka tangan wayang dipisah, untuk selanjutnya diberi pewarna.

Perkembangan wayang pesat pada jaman para wali, diantaranya Sunan Kalijaga, Sunan Bonang dan yang lain ikut merubah bentuk wayang sehingga menjadi lebih indah bentuknya.

Langkah penyempurnaan di jaman Sultan Agung Hanyakrakusuma, jaman kerajaan Pajang, kerajaan Surakarta, jaman Pakubuwono banyak sekali menyempurnakan bentuk wayang sehingga tercipta bentuk sekarang ini, dimana telah mengalami kemantapan yang dirasa pas dihati pemiliknya.

Pengaturan wayang

Jumlah wayang dalam satu kotak tidak sama trgantung kepada pemiliknya. Jadi ada wayang yang jumlahnya 350 sampai 400 wayang, ada yang jumlahnya hanya 180 wayag dan ada yang kurang dari 180 wayang. Biasanya wayang yang banyak, wayang yang rangkap serta wanda yang banyak sesuai yang diinginkan. Pengaturan wayang pada layar atau kelir atau disebut simpingan. Di dalam simpingan wayang ada simpingan kanan dan simpingan kiri.

SIMPINGAN KIRI

1.Buto raton (Kumbakarno)

2.Raksasa muda (Prahasta,Suratimantra)

3.Rahwana dengan beberapa wanda

4.Wayang Bapang (ratu sabrang)

5.Wayang Boma (Bomanarakasura)

6.Indarajit

7. Trisirah

8.Trinetra dan sejenisnya

9.Prabu Baladewa dengan beberapa wanda

9.Raden Kakrasana

10Prabu Salya

11.Prabu Matswapati

12Prabu Duryudana

13.Prabu Salya

14.Prabu Salya

15.Prabu Matswapati

16.Prabu Duryudana

17.Raden Setyaki

18.Raden Samba

20.Raden Narayana

Keterangan :

Pada contoh diatas hanya secara garis besar saja. Jadi masih banyak nama tokoh yang tidak kami cantumkan.

* Wayang Eblekan :

Yaitu wayang yang masih diatur rapi didalam kotak, tidak ikut disimping.

Contoh: Buta brabah, wayang wanara, wayang kewanan (hewan), wayang tatagan yang lain, misal: wadya sabrang buta cakil dan lain-lain.

* Wayang dudahan :

Yaitu wayang yang diletakkan di sisi kanan dhalang.

Contoh: Punakawan, pandita, rampogan, dewa dan beberapa tokoh wayang yang akan digunakan didalam pakeliran.

SIMPINGAN KANAN

Dimulai dari wayang Tuguwasesa diakhiri wayang bayen. Adapun wayang yang disimping adalah sebagai berikut :

1.Prau Tuguwasesa (Tuhuwasesa)

2.Werkudara dari beberapa macam wanda

3.Bratasena dari beberapa macam wanda

4.Rama Parasu

5.Gatotkaca dari beberapa macam wanda

6.Ontareja

7.Anoman dari beberapa macam wanda

8.Kresna dari beberapa macam wanda

9.Prabu Rama

10.Prabu Arjuna Sasra

11.Pandhu

12,Arjuna

13.Abimanyu

14.Palasara

15.Sekutrem

16.Wayang putran

17.Bati

Keterangan :

Wayang tersebut disimping pada debog atau batang pisang bagian atas. Untuk batang pisang bagian bawah hanya terdiri dari simpingan wayang putren.

Simpingan sebelah kiri terdiri atas:

1.Buta raton

2.Wayang buta enom (raksasa muda)

3.Wayang boma

4.Wayang Sasra

5.Wayang Satria

Untuk lebih jelasnya mari kita lihat urutan yang diatur seperti tersebut dibawah ini :

Pakem Ringgit Purwa Warni-warni:

Lakon-lakon: Peksi Dewata, Gambiranom, Semar Mantu, Bangbang Sitijaya, Wangsatama Maling, Thongthongborong, Srikandhi Mandung, Danasalira, Lesmana Buru Bojone Bangbang, Caluntang, Carapang Sasampuning Prang Baratayuda, Parikesit, Yudayana, Prabu Wahana, Mayangkara, Tutugipun Lampahan Bandung, Carangan Ingkang Kantun Jayaseloba, Doradresanala Larase Semarasupi. Bandhaloba, Ambungkus, Lahire Pandhu, Lahiripun Dasamuka, Dasamuka Tapa Turu, Lahire Indrajit, Lokapala, Sasrabahu, Bambang Sumantri, Sugriwa Subali, Singangembarawati, Anggit Dalem, Tutugipun Lampahan Wilugangga, Tunjung Pethak, Gambar Sejati, Bangbang Dewakasimpar, Ingkang Serkarta Jalintangan Suksma Anyalawadi, Samba Rambi, Antasena Rabi, Wilmuka Rabi, Partajumena, Wisatha Rabi, Sumitra Rabi, Sancaka Rabi, Antareja Rabi, Pancakumara Rabi, Sayembara Dewi Mahendra, Sayembara Dewi Gandawati, Sayembara Tal Pethak, Dhusthajumena Rabi, Pancadriya Rabi, Rukma Ical, Ugrasena Tapa, Leksmana Mandrakumara Rabi, Ada-ada Bimasuci, Pandhawa Kaobongan, Sembadra Dilarung and Secaboma (59 wayang lakon).

Pakem Ringgit Wacucal:

Lakon-lakon: Kresna Kembang, Sayembara Setyaki, Erangbaya,Kresna Gugah, Prabu Kalithi, Wilugangga, Waosan Panitibaya Lampahipun Para Dewa, Asmaradahana, Karagajawa dan Sudhamala (11 wayang lakon).

Pakem Ringgit Purwa Warni-warni:

Lakon-lakon: Sembadra Edan, Sembadra Larung, Arjuna Besus, Sukma Ngembaraning Sembadra, Peksi Gadarata, Wrekudara Dados Gajah, Cekel Endralaya, Manonbawa, Surga Bandhang, Bangbang Kembar, Bangbang Danuasmara, Palgunadi, Bimasuci, Loncongan, Wrekudara Dipun Lamar, Yuyutsuh, Samba Rajah, Sunggen Wilmuka, Lobaningrat, Anggamaya, Brajadenta Balik, Tapel Sewu, Dewakusuma, Sunggen Gathutkaca, Sugata, Tuguwasesa, Lambangkara, Semar Minta Bagus, Retna Sengaja, Prabu Pathakol, Jayamurcita, Karna Wiguna, Bangbang Supena, Pandhawa Gupak, Gugahan Kresna, Srikandhi Manguru Manah, Kresna Malang Dewa, Bangbang Sinom Prajangga Murca Lalana dan Pandha Widada (42 wayang lakon).

Pakem Ringgit Purwa:

Lakon-lakon: Angruna-Angruni, Mikukuhan, Begawan Respati, Watugunung, Wisnupati, Prabu Namintaya, Nagatatmala, Sri Sadana, Parikenan, Bambang Sakutrem, Bambang Sakri, Bagawan Palasara, Kilatbuwana, Narasoma, Basudewa Rabi, Gandamana Sakit, Rabinipun Harya Prabu Kaliyan Ugrasena, Bima Bungkus, Rabinipun Ramawidura, Lisah Tala, Obong-obongan Pasanggrahan Balesegala, Bambang Kumbayana, Jagal Bilawa, Babad Wanamarta, Kangsa Pragat, Semar Jantur, Jaladara Rabi, Alap-alapan

Surtikanthi, Clakutana, Suyudana Rabi, Jayadrata Rabi, Pandhawa Dulit, Gandamana, Kresna Sekar, Alap-alapan Secaboma, Kuntul Wilanten, Partakrama, Gathutkaca Lair, Setija, Bangun Taman Maerakaca dan Wader Bang (43 wayang lakon).

Pakem Ringgit Purwa Warni-warni:

Lakon-lakon: Sembadra Edan, Sembadra Larung, Arjuna Besus, Sukma Ngembaraning Sembadra, Peksi Gadarata, Wrekudara Dados Gajah, Cekel Endralaya, Manonbawa, Surga Bandhang, Bangbang Kembar, Bangbang Danuasmara, Palgunadi, Bimasuci, Loncongan, Wrekudara Dipun Lamar, Yuyutsuh, Samba Rajah, Sunggen Wilmuka, Lobaningrat, Anggamaya, Brajadenta Balik, Tapel Sewu, Dewakusuma, Sunggen Gathutkaca, Sugata, Tuguwasesa, Lambangkara, Semar Minta Bagus, Retna Sengaja, Prabu Pathakol, Jayamurcita, Karna Wiguna, Bangbang Supena, Pandhawa Gupak, Gugahan Kresna, Srikandhi Manguru Manah, Kresna Malang Dewa, Bangbang Sinom Prajangga Murca Lalana dan Pandha Widada (42 wayang lakon).

Pakem Ringgit Purwa Warni-warni:

Lakon-lakon: Peksi Dewata, Gambiranom, Semar Mantu, Bangbang Sitijaya, Wangsatama Maling, Thongthongborong, Srikandhi Mandung, Danasalira, Lesmana Buru Bojone Bangbang, Caluntang, Carapang Sasampuning Prang Baratayuda, Parikesit, Yudayana, Prabu Wahana, Mayangkara, Tutugipun Lampahan Bandung, Carangan Ingkang Kantun Jayaseloba, Doradresanala Larase Semarasupi. Bandhaloba, Ambungkus, Lahire Pandhu, Lahiripun Dasamuka, Dasamuka Tapa Turu, Lahire Indrajit, Lokapala, Sasrabahu, Bambang Sumantri, Sugriwa Subali, Singangembarawati, Anggit Dalem, Tutugipun Lampahan Wilugangga, Tunjung Pethak, Gambar Sejati, Bangbang Dewakasimpar, Ingkang Serkarta Jalintangan Suksma Anyalawadi, Samba Rambi, Antasena Rabi, Wilmuka Rabi, Partajumena, Wisatha Rabi, Sumitra Rabi, Sancaka Rabi, Antareja Rabi, Pancakumara Rabi, Sayembara Dewi Mahendra, Sayembara Dewi Gandawati, Sayembara Tal Pethak, Dhusthajumena Rabi, Pancadriya Rabi, Rukma Ical, Ugrasena Tapa, Leksmana Mandrakumara Rabi, Ada-ada Bimasuci, Pandhawa Kaobongan, Sembadra Dilarung and Secaboma (59 wayang lakon).

Pakem Ringgit Wacucal:

Lakon-lakon: Kresna Kembang, Sayembara Setyaki, Erangbaya,Kresna Gugah, Prabu Kalithi, Wilugangga, Waosan Panitibaya Lampahipun Para Dewa, Asmaradahana, Karagajawa dan Sudhamala (11 wayang lakon).

Pakem Wayang Purwa I:

Ki Prawirasudirja

Surakarta.

Lakon-lakon: Angruna Angruni, Bambang Srigati, Bathara Sambodana Rabi, Hendrasena, Ramaparasu, Setyaki Rabi, Bagawan Sumong, Doradresana Makingkin, Tuhuwisesa, Sridenta, Bratadewa, Jayawisesa, Janaka Kembar, Jayasuparta, Endhang Madyasari, Sekar Widabrata, Samba Rabi, Partajumena Rabi, Calunthang dan Carapang.

Arti dan lambang

Jika anda nonton wayang purwa, baik yang dipagelarkan semalam maupun yang dipergelarkan padat, maka jika direnungkan benar-benar didalamnya terkandung banyak nilai serta ajaran-ajaran hidup yang sangat berguna. Semua yang ditampilkan baik berupa tokoh dan yang berupa medium yang lain didalamnya banyak mengandung nilai filosafi. Secara gampang saja baru melihat simpingan wayang, orang telah mempunyai penilaian. Bahwa simpingan kanan melambangkan tokoh yang baik, simpingan kiri melambangkan tokoh yang jelek atau buruk. Kalau kita melihat perangnya wayang, wayang yang diletakkan atau diperangkan tangan kiri pasti kalah. Tetapi hal ini tidak semua benar.

  • Didalam pedalangan kita kaya nilai-nilai di dalamnya. Nilai-nilai di dalam pedalangan diantaranya:

  • nilai kepahlawanan

contoh: tokoh Kumbakarna, Adipati Karna.

  • nilai kesetiyaan

contoh: tokoh Dewi Sinta, Raden Sumantri (Patih Suwanda) dan sebagainya..

  • nilai keangkara murkaan

contoh: tokoh Rahwana, Duryudana dan sebagainya.

  • nilai kejujuran

contoh: Tokoh Puntadewa dan sebagainya. dan sebagainya. dan sebagainya.

Di sini masih banyak nilai-nilai yang lain yang patut ditimba manfaatnya bagi kita semua. Arti lambang juga terdapat didalam pakeliran lewat lakon-lakon wayang. Kalau kita mengamati lakon Dewa Ruci di dalamnya mengandung lambang kehidupan manusia di dalam mencapai cita-cita hidup kita harus dapat melewati beberapa tantangan, kalau kita berhasil mencapainya kita akan mendapatkan buahnya.

Gunungan

Kalau kita melihat pagelaran wayang kulit pasti akan melihat gunungan, dan lebih sering disebut juga kayon. Dinamakan gunungan karena bentuknya mirip sepucuk gunung yang mencuat tinggi keatas. Adapun kita melihat gunungan yaitu pada saat pakeliran belum dimulai, gunungan ditancapkan tegak lurus di tengah kelir pada batang pisang bagian atas. Tetapi jika pakeliran telah dimulai maka gunungan ditancapkan pada simpingan bagian kanan dan kiri.

Gunungan terdapat pada setiap pagelaran wayang, misalnya: wayang purwa, wayang gedog, wayang krucil, wayang golek, wayang suluh dan sebagainya. Tetapi gambar gunungan kalau kita lihat juga banyak dijadikan simbol, atau suatu lambang.

Contoh:

Dalam lingkungan hidup atau sering disebut Kalpataru, digambarkan lambang sebuah kayon.

Kalau kita membedakan jenis kayon atau gunungan itu ada dua macam yaitu:

  1. Kayon Gapuran

  2. Kayon Blumbangan

Adapun ciri-ciri kayon gapuran adalah sebagai berikut :

  1. Bentuknya ramping

  2. Lebih tinggi dari kayon blumbangan.

  3. Bagian bawah berlukiskan gapura.

  4. Samping kanan dan kiri dijaga dua raksasa kembar yaitu Cingkarabala dan balaupata.

  5. Bagian belakang berlukiskan api merah membara.

Adapun ciri-ciri kayon blumbangan adalah sebagai berikut :

  1. Bentuknya gemuk

  2. Lebih pendek dari keyon gapuran

  3. Bagian bawah berlukiskan kolam dengan air yang jernih.

  4. Ditengah ada gambar ikan berhadap-hadapan ditengah kolam.

  5. Bagian belakang berlukiskan api berkobar merah membara biasanya juga ada lukisan kepala makara.

Untuk lebih jelasnya dapat kita melihat gambar kayon disamping kiri ini. Gunungan di dalam pegelaran wayang kulit mempunyai kegunaan yang penting sekali. Adapun guna kayon adalah sebagai berikut:

  1. Tanda dimulainya pentas pedalangan dengan dicabutnya kayon lalu diletakkan pada simpingan kanan dan kiri.

  2. Tanda pergantian adegan / tempat.

    Contoh: Setelah adegan Astina akan diganti adegan Amarta biasanya diawali dengan memindahkan kayon atau memutar kayon lalu ditancapkan pada posisi semula.

  3. Untuk menggambarkan suasana.

    Contoh : Suasana sedih dalam suatu adegan, kayon digerak-gerakkan diikuti ceritera dalang.

  4. Untuk menggambarkan sesuatu yang tidak ada wayangnya.

    Contoh:Suatu ajian yang dikeluarkan dari badan tokoh wayang. Dewa tertinggi yang tidak ada wayangnya.

    Misalnya Sang Hyang wenang dan sebagainya.

  5. Menggambarkan air, api, dan angin.

    Contoh:Dari patet enem ke patet sanga di tandai dengan perubahan letak kayon.

    Misalnya dari kayon condong kekiri dirubah gerak tegak lurus.

  6. Tanda berakhirnya pentas pakeliran yaitu dengan menancapkan kayon ditengah-tengah.

Gambar kayon didalamnya berlukiskan :

  1. Rumah atau balai yang indah dengan lantai bertingkat tiga.

  2. Dua raksasa kembar lengkap dengan perlengkapan jaga pedang dan tameng.

  3. Dua naga kembar bersayap dengan dua ekornya habis pada ujung kayon.

  4. Gambar hutan belantara yang suburnya dengan kayu yang besar penuh dengan satwanya.

  5. Gambar macan berhadapan dengan banteng.

  6. Pohon besar yang tinggi dibelit ular besar dengan kepala berpaling kekanan.

  7. Dua kepala makara ditengah pohon.

  8. Dua ekor kera dan lutung sedang bermain diatas pohon.

  9. Dua ekor ayam hutan sedang bertengkar diatas pohon.

Jadi kesimpulannya gambar kayon didalamnya sudah melambangkan seluruh alam raya beserta isinya mulai dari manusia sampai dengan hewan serta hutan dan perlengkapannya.

PARA DEWA (DEWA-DEWA)

Setelah kita menguraikan secara sederhana tentang gunungan maka mulai kita menginjak nama-nama dari pelaku wayang. Kita mulai dari nama-nama dewa. Jumlah dewa-dewa dan dewi-dewi sangatlah banyak. Di sini yang ingin kami ketengahkan hanyalah nama-nama dewa atau dewi yang sering digunakan di dalam setiap lakon wayang. Kita mulai dari Batara Guru.

BATARA GURU

Nama lain :

  1. Hyang jagad Pratingkah

  2. Sang Hyang catur buia

  3. Sang Hyang Manikmaya

Tempat : Kayangan Jonggirikaelasa

Istri : Dewi Uma

Anak :

1.Batara Indra

2.Batara Bayu

3.Batara Wisnu

4.Batara Brama

5.Batara Kala

6.Batara Sakra

7.Batara Mahadewa

8.Batara Asmara

Ayah Batara Guru : Hyang Tunggal

Keterangan :

Batara Guru adalah dewa yang merajai kayangan serta mengusai alam. Batara Guru pada saat dilahirkan berwajah tampan serta tanpa cacat. Karena kecongkakannya dan merasa bangga karena mempunyai wajah tampan dia akhirnya menerima hukuman dari Hyang tunggal serta dewa yang Agung dengan bertangan empat, bercaling, leher berwarna biru. Hal ini adalah buah dari perbuatannya. Batara Guru didalam ceritera pedalangan sering mengganggu dunia dengan menyamar menjadi manusia ingin menghancurkan Kyai Semar, Pandawa tetapi hal ini selalu kalah dengan kebajikan dan kejujuran yang akhirnya Hyang Guru minta maaf dan kembali kekhayangan.

BATARA NARADA

Nama lain : Kanekaputra

Tempat : adalah kayangan Sudukpangudaludal

Keterangan :

Batara Narada adalah ketua dari para dewa ia bertugas memimpin para dewa serta dewa yang dimintai pertimbangan oleh batara Guru dalam segala hal. Tugas lain adalah menyampaikan anugerah pada manusia serta mengamati kejadian di dunia. Asal mula batara Narada berparas elokvdan sakti yaitu dia ingin mengalahkan para dewa maka bertapa terus sehingga bertemu dengan dewa guru/Batara Guru.

Setelah terjadi bantah Batara Guru kalah. Akibat hal itu batara Guru selalu memanggil kakang. Batara Narada akhirnya berwajah buruk serta berbadan cebol karena pada suatu ketika mendapat umpat batara Gutu sehingga seperti bentuk gambar diatas. Batara Narada selalu melaksanakan tindakan kebenaran maka pada saat batara Guru bertindak salah selalu dilawannya.

BATARI DURGA

Tempat : Hutan Setra Gandamayit

Suami : Batara Kala

Bentuk : Raseksi yang ganas dan bengis

Keterangan:

Batari Durga dahulu adalah seorang putri yang cantik jelita berujud bidadari bernama dewi Uma. Ia sangat dicintai oleh Hyang Guru. Peristiwa itu terjadi pada saat Hyang Guru sedang rekreasi naik lembu Nandini melihat keindahan jagad raya, karena asyiknya betara Guru timbullah nafsu asmara dengan dewi Uma. Tetapi dewi Uma tidak mau karena mengingat sedang naik Lembu Nandini. Karena Batara Guru sangat bernafsu maka kamanya jatuh di laut. Yang akhirnya lahir Batara Kala. Setelah kejadian itu Dewi Uma diajak pulang. Di kayangan Batara Guru marah bukan kepalang karena marahnya Betari Uma disabda menjadi reseksi yang bengis dan disuruh kehutan Setra Gandamayit.

Mari kita melihat kembali pada kejadian yang lalu, pada saat Batara Guru akan memaksa Batari Uma. Maka Batari Uma mengutuk sikap Batara Guru seperti itu bagaikan raksasa. Maka jadilah Batara Guru mirip raksasa dengan mempunyai caling. Atas kejadian itu Batara Guru merasa masgul hatinya. Batari Durga dapat kembali ujut seperti sedia kala setelah diruat oleh satria bungsunya Pandawa yaitu raden Sadewa. Maka lakon itu disebut lakon Sudamala atau Durga ruwat.

Batari Durga di Setra Gandamayit memerintah para jin, iblis, banaspati, gandaruwo, engklek-engklek balung antandak dan sepadannya.

BATARA BRAMA

Tempat : Kayangan Deksina di dalam pedalangan sering disebut kayangan Argadahana.

Ayah : Batara Guru

Istri : Dewi Saraswati

Ibu : Batari Uma

Kesaktian : Dewa yang menguasai api.

Keterangan:

Batara Brama pernah memberikan pusaka Alugara dan Nanggala kepada raden Kakrasana pada saat ia bertapa di pertapaan Arsonya. Maka seolah-olah Hyang Brama adalah guru dari raden Kakrasana. maka kalau kita lihat bentuk wayang Prabu Baladewa, raden Kakrasana mirip dengan bentuk wayang Batara Brama. Batara Brama selalu atau sering mengikuti perjalanan Batara Guru ke Ngarcapada / Bumi menjelma menjadi raja seberang dengan nama misal prabu Dewa Pawaka atau yang lain.

Hal ini dapat digagalkan oleh Semar. Sehingga kehendaknya ingin memusnahkan Pandawa atau membuat onar dunia tidak berhasil. Juga dapat dilihat dalam lakon lahirnya Wisanggeni. Tujuan Batara Drama akan mengawinkan putrinya Dewi Dresanala dengan Dewa Srani serta menceraikan radaen Arjuna. Hal ini dapat digagalkan oleh Semar dan para Pandawa. Jadi kesimpulannya bahwa semua ulah dewa jika salah akan kalah oleh tindakan manusia yang benar.

BATARA INDRA

Tempat : Kayangan Jonggirisaloka

Kesaktian :

Batara Indra mempunyai kekuasaan memerintah para Dewa atas perintah Hyang Guru. Batara Indra mempunyai keahlian berperang dan banyak mempunyai panah sakti.

Anak :

  • Dewi Tara

  • Dewi Tari

- Dewi Gagar Mayang

- Batari Suprada dan masih banyak lagi yang berwujud bidadari.

Ayah : Batara Guru

Ibu : Batari Uma

Keterangan :

Batara Indra mempunyai kekuasaan atas para dewa dan para bidadari di sorga. Selain itu sering memberikan anugrah atau hadiah pada siapa saja yang gemar bertapa dan membantu ketentraman dunia serta permintaan titah yang sedang bertapa.

Sebagai contoh: Raden Arjuna mendapatkan panah Pasopati sebagai panah sakti akibat dari dia bertapa dan membantu atas ketentraman di kayangan, sehingga panah tersebut berguna di dalam perang besar Baratayuda.

BATARA ANTABOGA

Kayangan : kayangan Saptapratala atau Saptabumi

Anak : Dewi Nagagini.

Keterangan :

Batara Antaboga adalah dewa ular maka disebut juga ujud naga besar. Hyang Antaboga mempunyai putri cantik jelita yang diperistri raden Werkudara. Peristiwa ini terjadi pada saat Pandawa ditipu Kurawa diajak berkumpul dan pesta. Tiba-tiba tempat tersebut dibakar oleh para Kurawa dalam pedalangan dalam lakon Balesigalagala. Pandawa tidak mati karena ditolong oleh garangan putih yaitu kajadian dari Hyang Antaboga. Akhirnya Pandawa selamat Werkudara dikawinkan dengan dewi Nagagini mempunyai keturunan raden Hanantareja.

BATARA KAMAJAYA

Tempat : Kayangan Cokrokembang

Putra dari : Batara Ismaya (Semar)

Istri : Batari Ratih

Keterangan:

Dewa ini berparas elok serta selalu rukun bersama istrinya. Maka dari itu oleh orang jawa dijadikan kegemarannya (idam-idaman) sampai pada cita-citanya. Kalau orang mempunyai putra atau putri diharapkan berwajah elok dan cantik. Hal ini terbukti di dalam acara tujuh bulan bayi di kandungan diadakan upacara mitoni yang dilambangkan pada cengkir (kelapa muda) berlukiskan Batara Kamajaya dan Batari Ratih.

BATARA SURYA

Putra dari : Semar (Batara Ismaya)

Kekuasaan : Dewa Matahari

Keterangan :

Batara Surya adalah seorang dewa yang menguasai gerak Matahari. Serta dalam lakon lahirnya Karna Betara Surya adalah salah satu dewa yang menurunkan raden Suryaputra dengan ibunya dewi Kunti.

BATARA BAYU

Tempat tinggal : Kayangan Panglawung

Ayah : Batara Guru

Ibu : Dewi Uma

Istri : Dewi Sumi

Kesaktian :

Batara Bayu mempunyai kesaktian angin dan ia menjadi dewanya hewan, raksasa, dan manusia.

Yang tersebut golongan putera dewa Bayu adalah :

Batara Bayu

Hanuman

Wrekodara Wil Jajalpaweka

Liman setubanda

Sarpa Nagakuawara

Garudha Mahambira

Begawan Maenaka

Keterangan :

Batara Bayu pernah menjadi raja di Mayapada di negara Medanggora, bergelar prabu Bhima. Pada ceritera Pedalangan dalam lakon Bhima Bungkus di situ terlukis putera Pandu yang masih berada dalam keadaan terbungkus, sebelum sang bayi berwujud sebagai layaknya bayi biasa, Batara Bayu masuk kedalam bungkus sang bayi dan memberinya busana seorang kesatria.

BATARA WISNU

Tempat : Kayangan Utarasagara

Ayah : Batara Guru

Ibu : Batari Uma

Isteri : Dewi Pertiwi

BATARA KALA

Kayangan : kayangan Selamangumpeng

Ayah : Batara Guru

Istri : Batari Durga

Keterangan :

Batara Kala lahir dari Kama salah yang jatuh dilaut pada saat Batara Guru rekrasi dengan Batari Uma (lihat hal Batari Uma). Batara Kala dilahirkan dalam wujud api yang berkobar-kobar yang makin lama makin besar. Hal ini membuat gara-gara di Suralaya, sehingga para dewa diperintahkan oleh Batara Guru untuk mematikan api yang berkobar-kobar tetapi tidak mati, malah makin lama makin besar dan naik ke Suralaya menanyakan bapaknya.

Karena Hyang Guru kwatir kalau kayangan rusak maka Batara Guru mengakui kalau Kala adalah anaknya. Maka diberi nama Batara Kala dan Batara Kala minta makanan, maka Batara Guru memberi makanan tetapi ditentukan yaitu :

  1. Orang yang mempunyai anak satu yang disebut ontang-anting

  2. Pandawa lima anak lima laki-laki semua atau anak lima putri semua.

  3. Kedono kedini, anak dua laki-laki perempuan jadi makanan Betara Kala.

Untuk menghindari jadi mangsa Batara Kala harus diadakan upacara ruwatan. Maka untuk lakon-lakon seperti itu di dalam pedalangan disebut lakon Murwakala atau lakon ruwatan. Di dalam lakon pedalangan Batara Kala selalu memakan para pandawa karena dianggapnya Pandawa adalah orang ontang anting. Tetapi karena Pandawa selalu didekati titisan Wisnu yaitu Batara Kresna. Maka Batara Kala selalu tidak berhasil memakan Pandawa.

BATARA YAMADIPATI

Putra dari : Semar (Betara Ismaya)

Tempat : Kayangan Argodulamilah

Keterangan :

Betara Yamadipati, dewa yang ditugasi mencabut nyawa dan menjaga neraka. Adapun wajah Yamadipati berbentuk manusia dan wajah raksasa yang mengerikan. Yamadipati juga terseret pada perbuatan tidak benar tetapi setelah direnungkan tidak baik, maka berbelok pada posisinya semula.*

JENENGE RATU LAN PANDHITA

1Prabu Arjuna Sasrabahu ratu ing Maespati

2.Prabu Baladewa ratu ing Mandura

3. Prabu Basudewa ratu ing Mandura

4. Prabu Bomanarakasura ratu ing Trajutrisna

5.Prabu Drupada ratu ing Cempala

6.Prabu Dasarata ratu ing Ngayodya

7. Prabu dasamuka ratu ing Ngalengka

8. Prabu Drestarata ratu ing Ngastina

9. Prabu Kresna ratu ing Dwarawati

10. Prabu Karna ratu ing Ngawangga

11. Prabu Maswapati ratu ing Wiratha

12. Prabu Niwatakawaca ratu ing Iman Imantaka

13. Prabu Pandhu Dewanata ratu ing Ngastina

14. Prabu Puntadewa ratu ing Ngamarta

15. Prabu Ramawijaya ratu ing Pancawati

16. Prabu Salya ratu ing Mandraka

17. Prabu Sugriwa ratu ing Guwakiskendha

18. Prabu Suyudana ratu ing Ngastina

19. Begawan Abiyasa pratapane ing Saptaarga

20. Resi Bima pratapane ing Talkandha

21. Pandhita Duma pratapane ing Sokalima

22. Begawan Mintaraga pratapane ing Indrakila

23. Resi Palasara pratapane ing Ratawu

24. Resi Subali pratapane ing Guwakiskendha

JENENGAN SATRIYA LAN KASATRIYANE

1. Abimanyu : Satriyo ing Plengkawati

2. Anoman : Satriyo ing Kendhalisada

3. Arjuna : Satriyo ing Madukara

4. Aswatama : Satriyo ing Sokolima

5. Antarejo : Satriyo ing Jangkarbumi

6. Dresthajumeno : Satriyo ing Cempalarejo

7. Dursasana : Satriyo ing Banjarjungut

8. Gatutkaca : Satriyo ing Pringgodani

9. Jayadrata : Satriyo ing Banakeling

10. Kumbakarana : Satriyo ing Penglebur Gangsa

11. Lesmana Mandra : Satriyo Saroja Binangun

12. Nakula lan Sadewa : Satriyo ing Sawojajar

13. Samba : Satriyo ing Paranggaruda

14. Setiyaki : Satriyo ing Lesanpura

15. Sengkuni : Satriyo ing Plasajenar

16. Werkudara : Satriyo ing Jodhipati

SENJATA LAN AJI-AJI

1.Antareja : upas anta

2.Aswatama : senjata cundhamanik

3. Baladewa :senjata kunta, gada nanggala lan alugara

4. Dasamuka : senjata candrasa, pedhang sokayana aji-aji pancasona

5. Gathutkaca :caping basunandha, kotang antakusuma. Aji-aji narataka

6. Indrajit : senjata nagapasa lan wimohanastra

7. Janaka : panah pasopati, soratama, ardhadhedhali, keris pulanggeni, kalanadhah.aji-aji sepiangin

8.Jayadrata : gada rujakbeling

9. Karna : senjata kunta, keris kaladite, panah wijayandanu.aji-aji kalalupa

10. Kresna :senjata cakra. aji-aji wijayakusuma

11. Kumbakarna : aji-aji gedhongmenga, pelakgelak sakethi

12. Puntadewa : aji-aji kalimasada, songsong tunggulnaga

13. Ramawijaya : panah gunawijaya

14. Salya : aji-aji candhabirawa

15. Subali : aji-aji pancasona

16. Werkudara : gada rujakpolo, lukitasari, kuku pancanaka

Pedalangan

Filed under: Uncategorized — d'Gareng @ 3:56 am

Pedalangan

PAKEM DAN LAKON PEWAYANGAN


Lakon-lakon pewayangan itu adalah bagian pokok dari pada pergelaran seni pedalangan, baik untuk waktu semalam suntuk maupun untuk 4 jam atau mungkin hanya waktu 2 jam, namun lakon tersebut kedudukannya tetap, ialah merupakan pokok dari pada pergelaran seni pedalangan.

Membicarakan tentang lakon-lakon pewayangan, disengaja atau tidak disengaja, tentulah menyangkut apa yang disebut “pakem” yang dalam bahasa Jawa berarti: pathokan, paugeran atau wewaton.

Semua itu merupakan “pedoman” yang tak dapat diabaikan sama sekali. Yang disebut pakem itu meliputi 2 macam hal yang dalam pergelaran terpadu menjadi satu kesatuan, ialah : (1). Pakem tentang lakon; dan (2). Pakem yang mengenai tehnik perkeliran.

Pada waktu dipergelarkan dalam perkeliran dua pakem itu satu sama lain saling isi-mengisi dan jalin-menjalin, sehingga dapat mendatangkan suatu proses ceritera yang mengandung keindahan serta pendidikan yang tinggi.

LAKON-LAKON PEWAYANGAN

Lakon-lakon pewayangan yang begitu banyak dipergelarkan dewasa ini, pada hakekatnya dapat dibagi menjadi 4 bagian, ialah: 1. Lakon wayang yang disebut pakem; 2. Lakon wayang yang disebut carangan; 3. Lakon wayang yang disebut gubahan; 4. Lakon wayang yang disebut karangan.

Perinciannya sebagai berikut :

1. Lakon pakem : yang disebut lakon-lakon pakem itu sebagian besar ceriteranya mengambil dari sumber-sumber ceritera dari perpustakaan wayang, misalnya : lakon Bale Sigala-gala, pandawa dadu, baratayuda, rama gandrung, subali lena, anoman duta, brubuh ngalengka dll.

2. Lakon carangan : yang disebut carangan itu hanya garis pokoknya saja yang bersumber pada perpustakaan wayang, diberi tambahan atau bumbu-bumbu berupa carangan (carang Jw = dahan), seperti lakon-lakon : babad alas mertani, partakrama, aji narantaka, abimanyu lahir dll.

3. Lakon gubahan : yang disebut gubahan itu ialah lakon yang tidak bersumber pada buku-buku ceritera wayang, tetapi hanya menggunakan nama dan negara-negara dari tokoh-tokoh yang termuat dalam buku-buku ceritera wayang, misalnya lakon-lakon: irawan Bagna, gambiranom, dewa amral, dewa katong dsb.

4. Lakon karangan : yang disebut lakon karangan itu ialah suatu lakon yang sama sekali lepas dari ceritera wayang yang terdapat dalam buku-buku sumber ceritera wayang, misalnya lakon-lakon : praja binangun, linggarjati, dsb. Dalam lakon praja binangun tersebut diketengahkan nama tokoh-tokoh wayang seperti : ratadahana (Jendral Spoor), Kala Miyara (Meiyer), Dewi Saptawulan (Juliana), Bumiandap (Nederland) dsb.

Perlu pula diketahui bahwa lakon-lakon wayang yang disebut carangan, gubahan dan karangan itu, banyak juga lakon yang merupakan kiasan, misalnya : Lakon babad alas mertani mengandung kias assimilasi (perkawinan) falsafah Hindu dan Jawa. Demikian pula lakon-lakon seperti : pandawa Pitu, Pandawa Sanga, senggana racut dsb itu berisi kias dan maksud mengenai ilmu kebatinan (baca: kejawen).

SUMBER CERITERA WAYANG

Untuk mengetahui sesuatu lakon wayang itu apakah pakem atau bukan, tidaklah mudah, apabila orang tidak mengenal dan memahami sumber ceritera wayang.

Adapun sumber ceritera wayang itu ada 2 macam, ialah :

1. Sumber-sumber ceritera wayang yang berupa buku-buku, misalnya : Maha Bharata, Ramayana, Pustaka Raja Purwa, Purwakanda dll.

2. Sumber-sumber ceritera wayang yang semula berasal dari lakon carangan atau gubahan yang telah lama disukai oleh masyarakat. Sumber-sumber ceritera ini disebut “pakem purwa-carita” yang kini sudah banyak juga yang dibukukan, misalnya lakon-lakon: Abimanyu kerem, doraweca, Suryatmaja maling dlsb.

Perlu diketahui pula bahwa dalam hal sumber-sumber ceritera wayang inipun, seringkali terdapat cemooh-mencemooh satu sama lain. Asa yang beranggapan, bahwa hanya “serat pustaka raja” itu sajalah yang benar. Ada lagi yang berpendapat, bahwa hanya ‘serat purwakanda” itu saja yang benar dlsb. Anggapan-anggapan dan pendapat-pendapat yang demikian itu disebabkan oleh pengaruh adopsi ceritera wayang itu telah lama dan mendalam, sehingga menimbulkan keyakinan bahwa ceritera wayang yang dimuat dalam buku sumber ceritera wayang tersebut benar-benar ada dan terjadi dinegara kita ini. Padahal kalau ditilik dari sejarahnya, induk/sumber ceritera wayang itu, baik ramayana maupum maha bharata, kedua-duanya itu merupakan weda (kitab suci) agama hindu yang kelima, yang disebut panca weda. Kedua kitab tersebut memuat pelajaran weda yang disusun berujud ceritera.

Serat ramayana diciptakan oleh resi walmiki menceriterakan pelaksanaan karya Awatara Rama untuk mensejahterakan dunia. Serat Maha Bharata diciptakan oleh Resi Wyasa, menceriterakan pelaksanaan karya Awatara Krisna juga untuk mensejahterakan dunia.

SERAT PURWAKANDA

Mungkin diantara para pembaca ada yang baru sekali ini mendengar adanya “purwakanda”, sebab buku “purwakanda” itu sampai sekarang belum pernah dicetak serta beredar dalam masyarakat seperti “Pustaka raja purwa” dll.

“purwakanda” itu adalah salah satu sumber ceritera wayang di Yogyakarta yang memuat kisah sejak bathara guru menerima kekuasaan dari sanghyang tunggal sampai dengan bertahtanya R. Yudayana sebagai Raja di negeri Ngastina. Buku tersebut berbentuk tembang dan yang ada mungkin hanya di Yogyakarta saja, baik dalam karaton maupun diluarnya. Menurut kata orang yang mengetahui, ‘serat purwakanda” tersebut dihimpun atas perintah almarhum Sri Sultan Hamengkubuwono V

Penghimpunan dan penyusunan Serat Purwakanda ini kira-kira bersamaan waktunya dengan almarhum R.Ng.Ronggowarsita di SOLO,yang juga menghimpun dan menyusun Serat Pustaka Raja Purwasita yang terkenal itu. Serat purwakanda tesebut oleh sebagian dalang-dalang di Yogyakarta, terutama dalang-dalang dari keraton Yogyakarta dijadikan sumber lakon-lakon wayang dalam perkelirannya,sedangkan di Solo adalah Serat Raja Purwasito.

PAKEM TEHNIK PERKELIRAN

Pakem tehnik perkeliran atau wewaton tehnik perkeliran itu setiap daerah atau setiap gaya tentu ada dan sudah barang tentu tidak dapat diabaikan sama sekali. Hal itu erat sekali hubungannya dengan perasaan indah yang hidup di masing-masing daerah. Misalnya perkeliran gaya sala berbeda dengan gaya yogya. Berbeda pula dengan gaya banyumas, tegal, jawa timur, dll. Mungkin hal ini pula sangkut-pautnya dengan falsafah hidup dalam masyarakat itu sendiri-sendiri.

Maka dari itu uraian tentang pakem atau wewaton tehnik perkeliran, pada kesempatan ini kami batasi dengan hanya mengemukakan wewaton tehnik perkeliran menurut seni pedalangan gaya Yogyakarta.

Pergelaran seni pedalangan gaya Yogyakarta yang diperkelirkan semalam suntuk itu, pada dasarnya terbagi dalam 3 bagian yang besar, ialah:

1. Permulaan pergelaran dengan “pathet lasem” yang sering juga disebut “pathet nem”.

2. Lalu disusul dengan “pathet sanga” ; dan

3. Kemudian dengan “pathet manura” , yang pada akhir pathet mayura ini disebut “galong” (pada waktu fajar menyingsing).

WEWATON-WEWATON PADA TIAP-TIAP BAGIAN (PATHET)

Pertama : Dalam “pathet lasem” harus ada dua jejeran (adegan) dan dua peparangan yang diiringi dengan gending-gending pathet lasem. Jejeran pertama diiringi gending karawitan. Jejeran kedua gending iringannya tidak ditentukan, sehingga Ki dalang bebas memilih gending apa yang dipakai sebagai iringan, tetapi haruslah gending-gending “pathet nem”.

Kiranya perlu diketahui pula, bahwa adegan “Gupitmandragini” (kedatonan) dan adegan paseban-njawi adalah rangkaian dari pada jejeran.

Dua adegan perang dalam bagian permulaan disebut ‘perang ampyak” dan “perang simpangan”. Perang ampyak menggambarkan rampongan meratakan jalan, dipergelarkan pada akhir jejeran pertama. Sedangkan perang simpangan ialah peperangan setelah jejeran yang kedua.

Apabila pada jejeran pertama ada tamu, yang kemudian berperang, perang ini disebut “perang kembang”. Kalau ada perang kembang, perang ampyak harus ditiadakan. Jadi dalam pathet lasem tetap hanya ada dua macam perang.

Kemudian pada akhir pathet lasem ada jejeran lagi ialah jejeran yang ketiga. Jejeran yang ketiga ini diiringi gending-gending pathet lasem yang yang bersifat peralihan. Misalnya gending “bondet” atau gending-gending lain yang “ber-gong jangga dan lima”. Sebab setelah gending suwuk, Ki dalang harus lagon pathet sanga. Jejeran yang ketiga ini disusul dengan adegan perang yang disebut “perang gagal”.

Mulai dari perang kembang sampai dengan perang gagal itu, menurut wewaton tidak diperbolehkan ada peranan yang mati. Disamping itu dalam pathet lasem juga tidak diperbolehkan adanya “gladangan” (adegan yang tidak diiringi gending).

Kedua : Dalam “pathet sanga”, setelah suwuk gending peralihan, bagian pertama (pathet lasem) telah selesai, maka pergelaran menginjak bagian yang kedua ialah “pathet sanga”. Dan perang gagal itu kemudian disambung dengan “gara-gara”.

Dalam pathet sanga ini harus ada dua jejeran dan dua adegan perang yang diiringi dengan gending pathet sanga, kemudian gending pathet sanga yang bersifat peralihan ke pathet manyura. Kedua jejeran tersebut yang pertama : merupakan jejeran yang keempat dari pada pergelaran seluruhnya, sedang jejeran yang kedua: yang diiringi dengan gending pathet sanga peralihan merupakan jejeran yang kelima. Adapun gending-gending pathet sanga peralihan ialah gending “renyep” dlsb yang ber-“gong jangga”.

Jejeran keempat tersebut diperkelirkan setelah gara-gara dengan iringan gending yang tidak ditentukan. Ki dalang bebas memilih gending untuk mengiringi adegan ini. Adapun dua adegan perang dalam pathet sanga itu ialah “perang gagal” seperti tersebut diatas dan “perang begal” yang dipergelarkan setelah jejeran yang keempat. Di dalam pergelkaran perang begal ini baru boleh ada yang mati. Dan setelah perang begal ini Ki dalang boleh mempergelarkan adegan dengan “gladagan”. Setelah perang begal, lalu disambung dengan jejeran yang kelima seperti tersebut diatas.

Ketiga : dalam “pethet mayura” ada dua jejeran dan tiga adegan perang ialah jejeran yang keenam dan ketujuh serta adegan perang yang kelima, keenam dan ketujuh dari pergelaran keseluruhannya. Ketiga adegan perang tersebut disebut “perang tanggung”, “perang tandang” dan “perang ageng”. Perang tanggung itu dipergelarkan setelah jejeran yang kelima. Jadi perang ini merupakan awalan dari pathet mayura. Sedangkan perang yang keenam ialah perang tandang, dipergelarkan setelah jejeran yang keenam. Adapun perang yang ketujuh dan terakhir, yang disebut perang ageng itu, dipergelarkan pada akhiran pathet mayura yang disebut “galong”.

Jadi wewaton tehnik perkeliran seni pendalangan semalam suntuk gaya Yogyakarta itu pada dasarnya terbagi menjadi 3 bagian yang ada pergelarannya terdiri dari 7 jejeran dan 7 adegan perang.

MAKNA DARI KIASANNYA

Pada hakekatnya wewaton tehnik pakeliran seni pedalangan yang demikian itu, tidak hanya sekedar membuat wewaton, akan tetapi wewaton tersebut mengandung arti yang lebih dalam lagi yaitu merupakan kias atau saloka yang mengandung mitologi jawa yang luhur itu adapun keterangannya demikian dasar terbagi tiga itu, mengandung maksud “triwikrama” yang artinya melangkah tiga kali : purwa, madya dan wasana/metu, manten, mati. Triwikrama mengandung pengertian kehidupan manusia di dunia, yang mengalami 3 masa : masa kanak-kanak, masa dewasa dan masa tua lalu kemudian wafat mitos tersebut mayakini benar-benar bahwa yang disebut mati itu sebenarnya hanya peristiwa berpisahnya badan halus dan kasar/raga dan sukma – jasmani dan rohani (roh) dalam mitos tersebut yang berfaham hindu surga itu ada 9 tingkatan untuk itu pagelaran seni pedalangan sering terdengar kata-kata “swarga tunda sanga” sedangkan surga tingkat kesembilan disebut “mokswa”

Sukma dari orang yang meninggal apabila dalam keadaan suci, pertama-tama masuk ke dalam surga tingkat pertama, untuk melanjutkan ke tingkat surga kedua sukma tersebut harus mengalami lahir lagi di dunia dan harus ditingkatkan lagi kesuciaannya dari pada wadah hidup yang pertama, dalam istilah Jawa disebut “ Tumimba Lahir “ / Reincaratie .

Dalam paham ini manusia tentu mempunyai keinginan untuk mencapai surga ke tingkat kesembilan yang disebut Muksa tadi, untuk diperlukan “ Tumimba Lahir “ sampai tujuh kali lagi. ( dalam sumber buku pewayangan sering kita jumpai kata-kata “ Manjanmo Kaping Pitu “ demikianlah wewaton jejeran tujuh kali dan adegan perang tujuh kali menurut pegelaran seni pedalaman gaya Yogyakarta merupakan perlambang Tumimba Lahir tujuh kali, untuk mendaptkan kesuciaan yang sempurna lalu muksa.


http://karatonsurakarta.com/pedalangan.html

08/29/2008

Museum di Jawa Tengah

Filed under: Uncategorized — d'Gareng @ 11:09 pm

Museum Ronggowarsito
Museum yang terletak di Jl. Abdul Rahman Saleh ini merupakan museum terlengkap di Semarang yang memiliki koleksi mengenai sejarah, alam, arkeologi, kebudayaan, era pembangunan dan wawasan nusantara. Dengan nama yang diambil dari salah satu pujangga Indonesia yang terkenal dengan hasil karyanya dalam bidang filsafat dan kebudayaan, museum ini menempati luas tanah 1,8 ha. Museum ini dibuka setiap hari pukul 08.00-14.00 WIB kecuali hari Senin.

Museum Mandala Bakti
Sebagai museum perjuangan ABRI, museum ini menyimpan berbagai koleksi tentang data, sejarah dan dokumentasi, dan senjata-senjata baik tradisional maupun modern serta peralatan yang digunakan dalam perang saat mempertahankan kemerdekaan.

Museum Jamu Jago dan Muri
Meseum yang memiliki koleksi foto-foto, slide dan peralatan tradisional pembuatan jamu pada masa lalu ini berlokasi di Jl. Setiabudi no.179 Srondol Semarang. Museum ini didirikan oleh perusahaan Jamu Jago sebagai pusat informasi dan promosi hasil jamu. Sementara itu museum MURI mengoleksi catatan rekor maupun prestasi luar biasa yang dimiliki orang-orang Indonesia, tercatat 142 data mengenai orang-orang dengan keistimewaan seperti : terberat, pinggang teramping, rambut terpanjang, dan lain-lain. Disini pengunjung tidak dipungut biaya dan dibuka pada hari Senin – Jumat dari 08.00-16.00 WIB. Pengunjung akan dihibur dengan kesenian karawitan baik yang dilakukan oleh karyawan-karyawati ataupun orang-orang cebol.

Kereta Api Ambarawa
Museum Kereta Api berlokasi di kota Ambarawa Kab. Semarang, tepatnya dijalan yang menghubungkan Ambarawa dengan Magelang/Yogyakarta. Di Museum ini mempunyai 12 koleksi lokomotif kuno dari berbagai jenis, diantaranya buatan Belanda, Jerman dan Swiss. Wisatawan yang mengunjungi tempat ini dengan rombongan dapat menyewa kereta api yang berkapasitas 100 orang untuk mengikuti perjalanan wisata dari Ambarawa- Bedono pp berjarak 9,5 Km melalui rel bergerigi. Sepanjang perjalanan dengan berkereta api dapat dinikmati tanjakan dan kelokan dengan panorama alam yang mempesona berupa gunung, lembah, sawah dan danau.

Museum Diponegoro
Merupakan kamar petilasan Pangeran Diponegoro, terletak di sayap kin Pendopo Karesidenan Kedu yang dibangun tahun 1810, menyimpan peninggalan sejarah Pangeran Diponegoro yang ditangkap secara licik dalam suatu perundingan dengan Belanda. Saat mi di museum tersimpan benda-benda bernilai sejarah, antara lain:
meja kursi bekas tempat berunding yang salah satu lengan kursinya menyimpan bekas kemarahan beliau berupa guratan kuku, jubah berukuran tinggi 1,57 m, lebar 1,35 m terbuat dan kain shantung, kitab tahrib.


Museum Gula
Museum ini terletak di tepi jalan raya Yogyakarta dan Solo pada kilometer 4,5, tepatnya sebelah barat kota Klaten, Jawa Tengah. Pabrik ini dibangun tahun 1860 dengan menggunakan turbin penggerak air sebagai tenaga penggerak utama gilingan. Setelah James Watt menemukan mesin uap, maka penggerak utamanya diganti dengan mesin uap. Mesin uap tertua di PG Gondang ini adalah B.Lahaye & Brissoneant buatan Perancis tahun 1884, yang saat ini masih berfungsi dengan baik dan banyak menarik perhatian para turis asing. Fasilitas yang ditawarkan di tempat ini adalah tour keliling pabrik gula dengan naik lokomotif, melihat proses produksi gula (Mei – Agustus), melihat museum gula satu-satunya di Indonesia dan nomor sebelas di dunia. Di sini juga terdapat Coffee Shop dengan lokasi yang tenang dan nyaman untuk bersantai dengan keluarga, relasi dan melepas lelah, penuh inspiratif dengan sajian menu kopi dan lainnya. Anda juga dapat memanfaatkan gedung pertemuan yang cukup luas dan aman dengan kapasitas 800 kursi.

MUSEUM DAN MISTERI KUBAH SANGIRAN

Salah satu objek wisata yang menarik di Sragen adalah Museum Sangiran yang berada di dalam kawasan Kubah Sangiran. Kubah tersebut terletak di Depresi Solo, di kaki Gunung Lawu (kurang lebih 17 km dan kota Solo). Kehadiran Sangiran merupakan contoh gambaran kehidupan manusia masa lampau karena situs ini merupakan situs fosil
manusia purba paling lengkap di Jawa. Luasnya mencapai 56 km2 yang meliputi 3 (tiga) kecamatan di Sragen (Gemolong, Kalijambe, Plupuh) dan satu kecamatan di Karanganyar (Gondangrejo).
Sangiran merupakan situs terpenting untuk ilmu pengetahuan (terutama penelitian di bidang antropologi, arkeologi, biologi, palaeoanthropologi dan geologi), dan tentu saja untuk bidang kepariwisataan. Situs Sangiran dapat dimanfaatkan dalam mempelajari kehidupan manusia pra-sejarah yang dilengkapi dengan fosil manusia, hasil hasil budaya manusia, fosil flora dan fauna beserta gambaran stratigrafinya. Sangiran memiliki sungai yang sangat indah yang disebut dengan Kali Cemoro yang bermuara di Bengawan Solo. Daerah inilah yang mengalami erosi tanah sehingga lapisan tanah yang terbentuk nampakjelas perbedaannya antara lapisan tanah satu dengan yang Iainnya. Dalam lapisan lapisan tanah inilah banyak ditemukan fosil- fosil manusia maupun binatang purba hingga saat in Situs purbakala Sangiran sampai saat mi masih banyak mengandung misteri yang semestinya diungkap.

Sampai saat ni sudah ditemukan 50 individu fosil Manusia Homo erectus. Jumlah mi mewakili 65% fosil Homo erectus yang ditemukan di seluruh Indonesia atau sekitar 50 % populasi Homo erectus di dunia (Widianto : 1995) Keseluruhan fosil yang telah ditemukan sampai saat mi berjumlah 13.809 buah. 2.934 disimpan di dalam Ruang Pameran dan 10.875 lainnya disimpan di dalam gudang penyimpanan.
Fosil manusia yarg ainnya disimpan di Museum Geologi Bandung dan di Laboratorium Palaeonthropologi Jogjakarta. Berdasarkan hasil temuannya Situs Sangiran merupakan Situs Prasejarah yang sangat penting untuk memahami tentang proses evolusi manusia dan merupakan situs terlengkap di Asia bahkan di dunia. Berdasarkan hal tersebut Situs Sangiran ditetapkan sebagai Warisan Dunia dengan No. 593 oleh Komite World Heritage pada saat peringatan ke 20 tahun di Marida Meksiko.

Penelitian tentang manusia clan binatang purba diawali oleh seorang ahli Palaeonthologi Jerman yang bernama G. H. R. Von Koenigswald dan Jerman yang bekerja pada pemerintahan Belanda sebagai staf di Dinas Pertambangan di Bandung pada tahun 1930-an yang telah melatih masyarakata Sangiran mempelajari tentang fosil dan cara penanganannya secara profesional. Hasil penelitian dikumpulkan di rumah Kepala Desa Krikilan, Bpk. Totomarsono sampai th. 1975. Oleh karena begitu banyak wisatawan maka muncul ide untuk membangun sebuah Museum.

Pada awalnya Museum Sangiran dibangun diatas tanah seluas 1000 m2 yang terletak disamping Balai Desa Krikilan. Sebuah Museum yang representatif baru dibangun pada tahun 1980 karena semakin banyaknya temuan fosil yang dihasilkan dan sekaligus bertujuan untuk melayani wisatawan.

Bangunan tersebut seluas 16.675 m2 dengan ruangan museum seluas 750 m2. Bangunan tersebut bergaya Joglo yang terdiri atas Ruang Pameran, Aula, Laboratorium, Perpustakaan, Ruang Audio Visual (tempat pemutaran film kehidupan manusia praejarah), Gudang Penyimpanan, Musholla, Toilet, Kios Souvenir (khususnya handicraft yang berasal dan batu yang biasa disebut sebagai “Batu lndah Bertuah”, sumber bahannya berasal dan Kali Cemoro) dan areal Parkir.
Pada tahun 1936 untuk pertama kalinya Von Koenigswald menemukan Mandibula(rahangbawah)Pithecantropus erectus,dan tahun 1937 menemukan cranium (tengkorak) ditepi Kali Cemoro.
Taxon Homo erectus dibagi dalam 4 (empat) species:
1. Meganthropuspalaeojavanicus;
2. Pithecanthropus mojokertensis;
3. Pithecanthropus erectus;
4. Pithecanthropus soloensis

Hal yang paling mengesankan dari Situs Sangiran kita bisa menemukan sen strafigrafis yang tidak terputus sejak Pliosen Akhir hingga akhir Plestosen Tengah sekitar 2 juta hingga 250.000 tahun yang lalu. (Widianto: 1995, 1).

Bagamana imsteri terjadinya Kubah Sangiran?
Pada awalnya Sangiran merupakan lautan dalam yang kemudian karena adanya tenaga Endogen (dan dalam bumi) terjadi pengangkatan dan pelipatan pada permukaan lapisan permukaan bumi. Dibuktikan dengan adanya Formasi Kalibeng ( 2 juta tahun yang lalu ), kemudian memunculkan rawa-rawa disusul oleh terbentuknya danau danau. Pada kala Glasial, permukaan air laut menyusut oleh adanya pembekuan es di kutub utara ) dan muncullah jembatan daratan sehingga terjadi migrasi manusia dan binatang dan arah benua Asia.
Kehidupan manusia prasejarah dimulai pada saat endapan danau di Sangiran terbentuk. Kita bisa mengamati hal ini pada Formasi Pucangan dan kemudian berlanjut sampai saat daratan sudah terbentuk. Hal ini bisa dibuktikan dengan banyaknya temuan fosil pada lapisan tersebut baik itu fosil manüsia maupun fosil dan binatang bertulang belakang dan menyusui.

Museum Kretek
Menurut hasil penelitian sejarah, yang menjadi pelopor susunan tembakau dan cengkeh dengan bungkus daun jagung kering yang kini dikenal dengan rokok kretek pertama seperti yang kita kenal sekarang adalah Haji Djamari dari Kudus. Sekitar tahun 1870 M. Rokok yang terbuat dari tembakau campur cengkeh dengan dibungkus daun jagung kering (kelobot) kemudian dikenal dengan nama rokok kretek, pada mulanya oleh Haji Djamari digunakan untuk menyembuhkan sakit batuk.

Museum RA Kartini

Terletak di pusat kota atu tepatnya di sebelah utara alun-alun kota Jepara. Museum RA Kartini termasuk jenis museum umum dan sekaligus sebagai obyek wisata sejarah yang dikelola oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Jepara selaku Dinas Teknis yang ditunjuk oleh pemerintah daerah. Museum ini dibuka setiap hari dan sering dikunjungi para wisatawan baik wisata mancanegara (Wisman) maupun wisata .nusantara (Wisnus). Museum RA Kartini didirikan pada tanggal 30 Maret 1975 pada masa pemerintahan Bupati Soewarno Djojomardowo, SH, sedangkan peresmiannya dilakukan pada tanggal 21 April 1977 oleh Bupati KDH Tingkat II Jepara, Soedikto, SH.

MUSEUM RADYO PUSTOKO

Museum ini dibangun pada tahun 1890 oleh Kanjeng Adipati Sosrodiningrat IV.. Museum ini menyimpan benda – benda kuno yang mempunyai nilai sejarah tinggi seperti keris, gamelan, arca, keramik dan lainnya. Disamping itu, museum ini juga mempunyai koleksi buku –buku kesusastraan dalam bahasa Jawa dan Belanda.

Museum Tosan Aji
Merupakan satu-satunya museum yang ada di Kabupaten Purworejo tempatnya sangat strategis karena berada di tengah Jantung Kota Purworejo tepatnya di sebelah selatan alun-alun besar Purworejo. Di museum ini tersimpan berbagai macam keris dan tombak yang berasal dan masa Majapahit hingga sekarang. Selain tombak dan lingga, di museum ini pengunjung juga mendapatkan informasi mengenai jenis keris serta bagaimana keris itu dibuat.

Setiap I Muharam atau I Syuro di tempat ini dilaksanakan jamasan atau pencucian senjata tajam dan pusaka yang dilakukan oleh tetua, dan ini tidak terbatas pada dimanfaatkan oleh masyarakat luas pencinta keris.
Museum Tosan Aji merupakan kebanggaan masyarakat Purworejo. Diharapkan dengan museum ini generasi muda lebih mencintai benda-benda pusaka yang ada di museum. Kolam Renang Artha Tirta Terletak di Kelurahan Baledono Kecamatan Purworejo, tempatnya strategis dan mudah dijangkau. Kolam Renang Artha Tirta adalah kolam renang umum dan satu-satunya di Punworejo. Kolam ini merupakan kolam renang dengan standar Internasional terdiri dan 2 bagian yaitu kolam untukanak-anak dan dewasa, dilengkapi dengan locker persewaan alat-alat seperti pelampung, pakaian renang dan kantin. Di lingkungan kolam renang ada tempat untuk hiburan (dangdut dan pagelaran musik) dan tempat lomba motor cross.

MUSEUM BATIK
Kata Batik berasal dari bahasa Jawa yang berakar dari “TIK” yang berarti “Kecil” dengan mendapat awalan Am Batik atau yang kemudian menjaadi “BATIK” dapat diartikan menulis (bahasa Jawa Nyerat) menggambar yang serba rumit.

Lagu Dolanan

Filed under: Uncategorized — d'Gareng @ 8:33 pm

Dolanan atau permainan anak-anak masa lalu banyak ragamnya. Sekarang karena banyak dolanan yang berwujud “games” berupa software aplikasi, jadi kayaknya anak-anak jadi kurang tertarik lagi. Kalau dulu banyak waktu berkumpul bagi anak-anak karena belum ada yang lebih menarik seperti acara-acara teve sekarang-sekarang ini. Anak-anak dalam satu kampung hampir setiap hari berkumpul dan bermain-main. Bahkan saat malam tiba dan bulan sedang purnama, para orang tuapun sering membiarkan mereka untuk keluar menikmati indahnya suasana malam purnama bersama teman-temannya.

Kadang hanya bersenda gurau saja, atau bila langit cerah dan bulan tak tertahan sinarnya oleh awan sehingga suasana di bumi begitu terang, anak-anak di pelataran yang luas akan membentuk kelompok untuk mengadakan permainan kesukaannya.

Yo, poro konco dolanan ning jobo
Padang mbulan, padange koyo rino
Rembulane sing ngawe-awe
Ngelingake ojo podo turu sore

Mari teman-teman bermain diluar
Terang bulan, terangnya seperti siang hari
Bulannya yang memanggil manggil
Mengingatkan agar kalian jangan tidur sore

Dibawah penerangan bulan, berbagai jenis permainan sering dimainkan. Dari main tali, engklek, gobak sodhor, benteng-bentengan sampai nekeran (kelereng), dan yang mempunyai egrang-pun mendemonstrasikan keahliannya berjalan dengan egrang, petitha petithi. Sungguh ramai. Teriakan, tawa dan celoteh-celoteh khas anak-anak meramaikan malam itu.

Ada juga kelompok anak-anak yang berkumpul bermain cublak-cublak suweng. Suara-suara bening dan lantang kemudian terdengar melalui alunan lagu yang berulang diselingi dengan tawa dan canda.

Cublak cublak suweng.. suwenge ting gelenter
mambu ketundung gudel
pak empong lera-lere
sopo ngguyu ndelikkake
sir-sir pong dhele gosong
sir sir pong dhele gosong

Seorang anak dalam posisi sujud dengan punggung lurus, memulai permainan sebagai pertama yang ”dadi”. Si anak seolah olah menjadi korban untuk menebak secara tepat biji atau batu yang tadi diedarkan berturutan diatas punggungnya sembari menyanyi lagu cublak cublak suweng. Selama tebakannya salah, maka dengan rela diapun harus ”dadi” lagi sampai menebak dan menemukan pemilik batu secara benar. Ramai sekali melihat saat yang dadi melakukan tebakan dengan menilai wajah-wajah lucu teman-temannya. Dan lebih ramai lagi, bila ternyata tebakannya salah karena diledek dan ditertawakan. Tidak kurang ramainya bila ternyata tebakannya benar karena kemudian dia tertawa penuh kemenangan berbareng dengan gerutuan yang ketahuan.

Suatu saat yang lain adakalanya mereka bermain menthok-menthok sambil memperagakan jalan layaknya menthok dengan tangan yang digerak-gerakan di pantat seolah buntut yang bergoyang-goyang dari seekor menthok.

Menthok, menthok, tak kandani mung lakumu
angisin-isini mbok yo ojo ngetok,
ono kandhang wae enak-enak ngorok
ora nyambut gawe
menthok, menthok
mung lakukumu megal megol gawe guyu

Macam dan beragam tembang dolanan anak-anak jaman dulu. Kesan begitu dalam hingga sampai saat sekarangpun tembang-tembang tadi serasa dekat dengan telinga. Serasa tawa dan teriakan bening dan lantang teman semasa kecil masih terngiang ditelinga.

SLUKU-SLUKU BATHOK
sluku-sluku bathok,bathoke ela-elo,
siromo menyang solo, oleh-olehe payung montho,
mak jenthit lo-lo lobah, wong mati ora obah,
yen obah medeni bocah

JAMURAN
Jamuran… jamuran…ya ge ge thok
jamur apa ya ge ge thok
Jamur payung, ngrembuyung kaya lembayung
sira badhe jamur apa?

KIDANG TALUN
Kidang talun
mangan gedang talun
mil kethemil…mil kethemil
si kidang mangan lembayung

PITIK TUKUNG
Aku duwe pitik, pitik tukung
saben dina, tak pakani jagung
petok gogok petok petok ngendhog siji
tak teteske…kabeh trondhol..dhol..dhol
tanpa wulu..megal-megol.. gol.. gol.. gawe guyu

KATE DIPANAH
Te kate dipanah
dipanah ngisor gelagah
ana manuk onde-onde
mbok sirbombbrok, mbok si kate mbok sirbombbrok,
mbok si kate mbok sirbombbrok, mbok si kate

JARANAN
jaranan-jaranan… jarane jaran teji
sing numpak ndara bei
sing ngiring para mantri
jeg jeg nong..jeg jeg gung
prok prok turut lurung
gedebug krincing gedebug krincing
prok prok gedebug jedher

LIR ILIR
Lir ilir, lir ilir, tandure wus sumilir
tak ijo royo-royo tak sengguh temanten anyar
Cah angon, cah angon, penekna blimbing kuwi
Lunyu lunyu yo peneken kanggo mbasuh dodo tiro
dodo tiro kumitir bedah ing pinggir
Dondomana j’rumatana kanggo seba mengko sore
mumpung padang rembulane, mumpung jembar kalangane.yo surako surak hiyo

GUNDHUL-GUNDHUL PACUL
Gundhul gundhul pacul cul, gembelengan
nyunggi nyunggi wakul kul, petentengan
wakul ngglimpang, segane dadi sak latar
wakul ngglimpang, segane dadi sak latar

GAMBANG SULING
Gambang suling, ngumandhang swarane
tulat tulit, kepenak unine
uuuunine.. mung..nreyuhake ba-
reng lan kentrung ke-
tipung suling, sigrak kendhangane

« Halaman SebelumnyaHalaman Berikutnya »

The Rubric Theme. Buat website atau blog gratis di WordPress,com.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.